Perhitungan Titik Impas Break Even Point Usaha Pembenihan Ikan Konsumsi

Prakarya dan Kewirausahaan 111 Guru juga harus mengimbau orang tua untuk membantu peserta didik mempersiapkan alat dan bahan yang digunakan untuk melakukan simulasi mengenai pengemasan benih ikan. Diakhir pokok bahasan materi sistem produksi usaha pembenihan ikan konsumsi, siswa melakukan releksi diri. Guru menugaskan kepada siswa untuk merenungkan dan menuliskan pada selembar kertas. Beberapa hal yang perlu diungkapkan oleh siswa sebagai berikut. a. Apa saja yang perlu diperhatikan ketika mempelajarai aneka produk pem- benihan ikan konsumsi? b. Materi apa yang masih sulit untuk difahami? c. Kesulitan apa yang dihadapi pada saat merencakan usaha pembenihan ikan konsumsi? d. Kesulitan apa yang dihadapi ketika menggunakan bahan dan alat? e. Kesulitan apa yang dihadapi ketika melakukan pembenihan ikan konsumsi? f. Kesulitan apa yang dihadapi pada saat merancang maupun membuat kemasan karya kerajinan?

3. Perhitungan Titik Impas Break Even Point Usaha Pembenihan Ikan Konsumsi

Siswa mempelajari tentang perhitungan titik impas break even point usaha pembenihan ikan konsumsi sebagai berikut. a. Pengertian dan Manfaat Titik Impas Break Even Point Usaha Pembenihan Ikan Konsumsi. b. Komponen Perhitungan Titik Impas Break Even Point Usaha Pembenihan Ikan Konsumsi. c. Menghitung Biaya Pokok Produksi Usaha Pembenihan Ikan Konsumsi. d. Evaluasi Hasil Perhitungan Titik Impas Break Even Point Usaha Pembenihan Ikan Konsumsi. Proses pembelajaran diawali dengan siswa menyampaikan pendapat tentang pengertian dan manfaat BEP. Sampaikan pengertian dan manfaat BEP pada usaha pembenihan ikan konsumsi. Siswa melakukan kegiatan pengamatan melalui membaca buku teks dan media lainnya tentang pengertian dan manfaat BEP pada usaha pembenihan ikan konsumsi. Guru diharapkan menggunakan berbagai sumber tentang materi pembelajaran baik melalui internet, maupun media lainnya, agar pembelajaran dapat berkembang dengan baik. Gunakan media presentasi dalam bentuk power point atau media lainnya. Guru dapat mempresentasikan di depan kelas dengan menjelaskan pengertian dan manfaat BEP pada usaha pembenihan ikan konsumsi. Siswa mengemukakan pendapat dan pengalamannya. 112 Buku Guru Kelas XI SMA MA SMK MAK Setelah mempelajari materi pengertian dan manfaat BEP pada usaha pembenihan ikan konsumsi, siswa diberi tugas secara mandiri untuk menjelaskan BEP pada usaha pembenihan ikan konsumsi dengan memperhatikan potensi yang ada di sekitar siswa. Proses pembelajaran pada materi komponen dan menghitung biaya pokok produksi usaha pembenihan ikan konsumsi diawali dengan aktivitas siswa untuk menyampaikan pendapat tentang komponen penting dalam perhitungan BEP usaha pembenihan ikan konsumsi yang mereka ketahui. Sampaikan komponen dan cara menghitung BEP, lalukan evaluasi BEP pada usaha produk pembenihan ikan konsumsi. Kebutuhan biaya produksi dalam usaha pembenihan ikan diperlukan untuk menentukan seberapa besar keuntungan yang dihasilkan dari usaha pembenihan ikan. Pendapatan dalam suatu usaha dibagi menjadi dua, yaitu pendapatan kotor omset dan pendapatan bersih keuntungan. Pendapatan kotor omset didapatkan dari semua hasil penjualan dari sutu produk pembenihan ikan konsumsi benih ikan, sedangkan pendapatan bersih didapatkan dari nilai pendapatan kotor dikurangi biaya produksi yang dikeluarkan dalam satu siklus operasional pembenihan ikan konsumsi. Biaya produksi dalam pembenihan ikan konsumsi dibagi menjadi dua yaitu biaya bahan tidak habis pakai dan bahan habis pakai. Biaya yang dikeluarkan untuk bahan yang tidak habis pakai misalnya biaya untuk pembuatan media pemeliharaan, pembelian seser, alat pengukur kualitas air. Sedangkan biaya yang dikeluarkan untuk bahan yang habis pakai misalnya pembelian atau pembuatan pakan ikan. Guru menjelaskan biaya produksi yang dibutuhkan untuk membuat usaha pem- benihan ikan konsumsi. Biaya produksi meliputi sarana dan prasarana pembenihan ikan konsumsi serta bahan-bahan yang habis pakai seperti pakan ikan. Guru memberi contoh perhitungan mengenai usaha pembenihan ikan mulai dari penentuan biaya produksi sampai penentuan harga jual benih. Setelah mengetahui biaya produksi dan nilai jual, langkah selanjutnya guru menjelaskan cara perhitungan keuntungan pendapatan dari usaha pembenihan ikan. Guru memberi tugas kepada peserta didik mengenai biaya produksi pembenihan ikan konsumsi. Peserta didik diminta untuk melakukan observasi dengan cara mewawancarai pelaku budidaya ikan konsumsi untuk mengetahui biaya yang dikeluarkan dalam usaha pembenihan. Guru bersama siswa menghitung BEP hasil usaha produk pembenihan ikan konsumsi pada perusahaan kerajinan yang ada di wilayah setempat atau di wilayah lainnya. Guru dapat menggunakan sumber tentang materi pembelajaran baik melalui internet, perpustakaan atau media lainnya, agar pembelajaran menarik. Prakarya dan Kewirausahaan 113 Siswa saling bertanya dan guru menjelaskan komponen dan cara menghitung BEP dari hasil usaha pembenihan ikan konsumsi. Di akhir pokok bahasan materi menghitung BEP usaha pembenihan ikan konsumsi, siswa melakukan releksi diri. Guru menugasi siswa untuk mengungkapkan dan menuliskan pada selembar kertas mengenai hasil pembelajaran. Beberapa hal yang perlu diungkapkan oleh siswa sebagai berikut. a. Apa saja yang perlu diperhatikan ketika mempelajarai pengertian dan manfaat BEP pada usaha pembenihan ikan konsumsi? b. Materi apa yang masih sulit untuk dipahami? c. Kesulitan apa yang dihadapi pada saat menghitung BEP pada usaha pembenihan ikan konsumsi? d. Kesulitan apa yang dihadapi ketika mengevaluasi BEP pada usaha pembenihan ikan konsumsi?

4. Strategi Promosi Produk Hasil Usaha Pembenihan Ikan Konsumsi


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

76 1835 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 481 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 430 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 256 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 379 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 561 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 496 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

10 317 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 488 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 575 23