Laju Rata-Rata Mikrajuddin Abdullah Fisika Dasar I 2016

Bab 2 Besaran-Besaran Gerak 111 langsung dari Jakarta ke Amsterdam menggunakan pesawat Boeing 777-300ER. Pesawat berangkat dari bandara internasional Soekarno Hatta jam 23.10 WIB dan tiba di bandara Schipol Amsterdam jam 07.30 waktu setempat. Lama penerbangan adalah 14 jam 20 menit. Koordinat Jakarta adalah 6.1745° LS, 106.8227° BT sedangkan koordinat Amsterdam adalah 52.3667° LU, 4.9000° BT. Rute pesawat diilustrasikan pada Gambar 2.16. Dari data ini hitunglah laju rata-rata pesawat garuda jika dianggap pesawat mengambil rute terpendek. Gambar 2.16 Rute yang dilewati pesawat Garura GA-88 dari Jakarta ke Amsterdam sumber gambar: Flightaware.com, diakses 24 Januari 2016 Jawab Sudut lokasi dua kota adalah  1 = -6,1745 o ,  2 = 52,3667 o ,  1 = 106,8227, dan  2 = 4,9000 o . dengan demikian   =  2 -  1 = 4,9000 o – 106,8227 o = -101,9227 o . Besar sudut sentral yang menghubungkan Jakarta dan Amsterdam adalah     1 2 2 1 2 1 cos cos cos sin sin arccos             3667 , 52 sin 1745 , 6 sin arccos o o   Bab 2 Besaran-Besaran Gerak 112    o o o 9227 , 101 cos 3667 , 52 cos 1745 , 6 cos    = 1,783 rad Jarak terpendek Jakarta-Amaterdam adalah 783 , 1 400 . 6      R s = 11.411 km Waktu tempuh pesawat adalah t = 14 jam 20 menit = 14,33 jam. Dengan demikian laju rata-rata pesawat adalah 33 , 14 411 . 11    t s v = 796,3 kmjam

2.6 Kecepatan Sesaat

Kecepatan rata-rata tidak memberikan informasi gerak benda tiap saat. Apakah suatu saat kecepatan benda membesar, mengecil, atau bahkan berhenti tidak terkandung dalam kecepatan rata-rata. Padahal kebanyakan benda memiliki kecepatan yang berbeda pada saat yang berbeda. Sangat jarang benda memiliki kecepatan yang sama selama perjalanan, apabila dalam selang waktu yang lama. Gambar 2.17 adalah besar kecepatan dan ketinggian pesawat garuda Indonesia GA-89 yang terbang dari Amsterdam ke Jakarta tanggal 15 Mei 2015. Kurva kuning adalah ketinggian sedangkan kurva biru adalah besar kecepatan. Tampak bahwa besar kecepatan berubah saat tinggal landas dan saat akan mendarat. Selama perjalanan, besar kecepatan hanya mengalami sedikit perubahan. Perubahan tersebut umumnya disebabkan kondisi cuaca di mana kadang pesawat sedikit melambat atau sedikit cepat. Gambar 2.17 Besar kecepatan dan ketinggian pesawat garuda GA-89 penerbangan Amsterdam-Jakarta tanggal 15 Mei 2015 sumber: Flightaware.com Bab 2 Besaran-Besaran Gerak 113 Informasi tentang kecepatan benda pada berbagai waktu tertuang dalam besaran gerak yang bernama kecepatan sesaat. Kecepatan sesaat diperoleh dari kecepatan rata-rata dengan mengambil selang waktu yang sangat kecil, yaitu mendekati nol. Dapat pula dikatakan bahwa kecepatan sesaat merupakan kecepatan rata-rata pada selang waktu yang sangat kecil mendekati nol. Jadi, definisi kecepatan sesaat adalah t r v    21  2.24 dengan  t . Definisi ini dapat ditulis dalam bentuk diferensial sebagai berikut dt r d v   2.25 Karena kecepatan sesaat merupakan kecepatan pada berbagai waktu maka nilai kecepatan sesaat harus diberikan pada berbagai nilai waktu. Dengan demikian, kalau ditabelkan maka tabel kecepatan sesaat sangat panjang tergantung dari selang waktu yang dipilih. Makin kecil selang waktu yang dipilih untuk mendeskripsikan kecepatan maka jumlah data kecepatan rata-rata menjadi sangat panjang. Vektor kecepatan memiliki komponen-komponen dalam arah sumbu-sumbu koordinat. Besarnya kecepatan sesaat dinyatakan dalam komponen-komponen kecepatan adalah 2 2 2 z y x v v v v    2.26 di mana v x adalah komponen kecepatan dalam arah sumbu-x; v x adalah komponen kecepatan dalam arah sumbu-y; v x adalah komponen kecepatan dalam arah sumbu-z.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23